الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء و المرسلين، وعلى آله وصحبه أجمعين

أهلا وسهلا بكم

إذا كانت هذه زيارتك الأولى للمنتدى، فيرجى التفضل بزيارة صفحة التعليمات كما يشرفنا أن تقوم بالتسجيل ، إذا رغبت بالمشاركة في المنتدى، أما إذا رغبت بقراءة المواضيع والإطلاع فتفضل بزيارة القسم الذي ترغب أدناه.

عن أبي سعيد الخدري رضي الله عنه - قال: سمعت رسول الله يقول: "إن إبليس قال لربه: بعزتك وجلالك لا أبرح أغوي بني آدم مادامت الأرواح فيهم - فقال الله: فبعزتي وجلالي لا أبرح أغفر لهم ما استغفروني"

_

_
ALLAHUMMA YA ALLAH BERIKANLAH KEJAYAAN DUNIA AKHIRAT PADAKU , AHLI KELUARGAKU DAN SEMUA YANG MEMBACA KARYA-KARYA YANG KUTULIS KERANA-MU AAMIIN YA RABBAL A'LAMIIN “Ya Allah, maafkanlah kesalahan kami, ampunkanlah dosa-dosa kami. Dosa-dosa kedua ibu bapa kami, saudara-saudara kami serta sahabat-sahabat kami. Dan Engkau kurniakanlah rahmatMu kepada seluruh hamba-hambaMu. Ya Allah, dengan rendah diri dan rasa hina yang sangat tinggi. Lindungilah kami dari kesesatan kejahilan yang nyata mahupun yang terselindung. Sesungguhnya tiadalah sebaik-baik perlindung selain Engkau. Jauhkanlah kami dari syirik dan kekaguman kepada diri sendiri. Hindarkanlah kami dari kata-kata yang dusta. Sesungguhnya Engkaulah yang maha berkuasa di atas setiap sesuatu.”

Tafsir: Surah At-Tahrim ayat 6


يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلَائِكَةٌ غِلَاظٌ شِدَادٌ لَا يَعْصُونَ اللَّهَ مَا أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ 


Firman Allah SWT,

“ Wahai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, keras, dan tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka pula tetap melakukan segala apa yang di perintahkan ”. (At-Tahrim ayat 6)

Huraian ayat

Berdasarkan ayat di atas, Allah SWT memerintahkan orang-orang yang beriman supaya memelihara diri dan keluarga daripada api neraka iaitu dengan menyuruh mereka mentaati perintah Allah, bertaqwa kepada-Nya, melakukan kebaikan serta menjauhi segala kemungkaran.

Ayat ini ditujukan kepada ketua keluarga iaitu suami atau bapa. Di antara tanggungjawab sebagai seorang ketua keluarga ialah,

a. Memberi pendidikan agama kepada seluruh ahli keluarga.

Menurut Hujjatul Islam Imam Al-Ghazali, adalah wajib bagi seorang suami untuk memberi ilmu pengetahuan agama kepada isteri dan anak-anaknya sa di masjid atau pun surau yang ada kelas-kelas pengajian agama.

Jika suami tidak melaksanakan tanggungjawab ini sehingga membiarkan seluruh ahli keluarganya dibelengu dengan kejahilan, maka suami telah melakukan dosa besar dan dianggap sebagai pengkhianat kepada Allah SWT.

Sabda Rasulullah saw,

"Tidak ada seseorang yang berjumpa Allah swt dengan membawa dosa yang lebih besar melainkan seorang suami yang mejahilkan ahli keluarganya."

Dalam sebuah hadis yang lain, ,

"Takutlah kepada Allah dalam memimpin isteri-isterimu, kerana sesungguhnya mereka adalah amanah yang berada di sampingmu; barangsiapa yang tidak memerintahkan sembahyang kepada isterinya dan tidak mengajarkan ilmu agama kepadanya, maka dia telah melakukan khianat kepada Allah dan juga Rasul-Nya."

Di antara ilmu yang wajib diajar kepada isteri dan anak-anak ialah ilmu akidah bagi mengelakkan diri mereka dari syirik. Kemudian ilmu fekah seperti cara bersuci, cara mandi wajib, cara solat, puasa dan jenis-jenis darah yang keluar dari kemaluan perempuan.

Seterusnya ialah ilmu tasawuf seperti ikhlas, sabar, redha, syukur,qanaah, warak dan sebagainya.

Seorang suami atau bapa hendaklah tegas dalam mendidik isteri dan anak-anaknya. Jangan menurut kehendak mereka yang berunsur maksiat dan di luar kemampuan. Seandainya mereka masih berdegil bolehlah dipukul untuk mengajar.

b. Mengingatkan ahli keluarga supaya menunaikan solat fardhu.

Firman Allah SWT,

“ Dan perintahkanlah kepada keluargamu mendirikan shalat dan Bersabarlah kamu dalam mengerjakannya… ” (Ta-Ha 132)

Dalam sebuah hadis Rasulullah saw bersabda,

مرو أولادكم بالصلاة وهم أبناء سبع سنين واضربوا هم عليها وهم أبناء عشر

Maksudnya : “ Suruhlah anak-anak kamu mendirikan solat apabila mereka berumur tujuh tahun dan pukullah mereka apabila berumur sepuluh tahun”. (HR Abu Daud)

Menurut Ibnu Taimiyah, seorang bapa tidak harus mengahwinkan anak perempuannya dengan mana-mana lelaki yang meninggalkan solat, kerana pada hakikatnya dia bukanlah seorang Islam yang sebenar.

Seorang ulama besar Islam, Prof. Yusuf Al-Qardhawi dalam fatwanya menjelaskan, mereka yang meninggalkan solat hilanglah hak persaudaraan dalam Islam. Dalilnya ialah firman Allah dalam surah At-Taubah ayat 11,

“ Jika mereka bertaubat, mendirikan sholat dan menunaikan zakat, Maka (mereka itu) adalah saudara-saudaramu seagama….(11)

Manakala Sheikh ‘Atiyah Saqar (1914-2006) seorang ulama besar Islam yang mengarang kitab al-Fatawa; Min Ahsanil-Kalam Fi al-Fatawa Wa al-Ahkam” ketika ditanya tentang hukum orang yang berpuasa tetapi tidak menuaikan solat maka beliau menjelaskan dalam fatwanya;

“Barangsiapa yang berpuasa tanpa menunaikan solat, puasanya adalah sah dan tidak wajib ia mengulanginya. Akan tetapi dari segi penerimaan (Allah) terhadapnya, berdasarkan pertunjuk daripada hadis-hadis Nabi saw, maka puasanya tidak diterima oleh Allah SWT.

Dalilnya,

إِنَّ أَوَّلَ مَا يُحَاسَبُ بِهِ الْعَبْدُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مِنْ عَمَلِهِ صَلَاتُهُ

“Sesungguhnya amalan yang pertama dihitung pada hari kiamat ke atas seseorang Islam itu ialah solat fardhunya".(HRTirmidzi)

Menurut Mazhab Syafie, orang Islam yang pernah meninggalkan solat dengan sengaja, maka hendaklah mereka melakukan dua perkara iaitu bertaubat dan mengqadak semula solat yang ditinggalkan.

Tidak memadai jika hanya sekadar mengqadak solat tanpa bertaubat atau hanya bertaubat tanpa mengqadakkannya.

Jika seorang suami atau bapa sendiri gagal menuanaikan solat fardhu, maka anak atau isteri wajib mengingatkan bapa atau suaminya dengan penuh hikmah. Kewajipan ini berdasarkan hadis,

“"Barangsiapa diantara kalian melihat sesuatu kemungkaran hendaklah dia mengubahnya dengan tangannya, jika tidak mampu maka dengan lisannya, dan jika ia masih tidak mampu maka dengan hatinya, dan itulah selemah-lemah iman." (HR Muslim)

Jika sudah diingatkan tetapi bapa atau suami masih enggan, maka terlepaslah sudah tanggungjawab anak dan juga isteri.

c. Mencari nafkah yang halal

Firman Allah SWT,

“ Dan janganlah kamu makan harta orang lain di antara kamu dengan jalan yang salah, (Al-Baqarah 188)

Dalam ayat ini Allah SWT melarang mengambil harta dengan cara yang batil seperti khianat, pecah amanah, rasuah, penyalah gunaan kuasa, pilih kasih, mencuri atau merampas, membuat tuntutan palsu, curi tulang, ponteng kerja dengan menunjukkan mc palsu dan khianat.

Sabda Rasulullah saw,

“Dan setiap hamba yang dagingnya tumbuh dari bahan makanan yang haram maka api nerakalah yang lebih layak baginya” (Hadis riwayat at-Tabrani)

Seorang ketua keluarga jangan merungut dalam usaha mencari rezeki yang halal kerana kesusahan mencarii rezeki yang halal itu adalah kafarah daripada Allah SWT untuk mengahapuskan dosa-dosanya.

Dalilnya daripada Abi Salmah bin Abi Hurairah r.a,

“ Diantara begitu banyak dosa, ada sejenis dosa yang tidak dapat dikaffarah dengan solat, puasa, haji dan umrah. Seorang sahabat bertanya Rasulullah, apakah amalan yang dapat mengkifarahkannya ya Rasulullah ? Nabi bersabda : Dosa itu dapat dihapus oleh kesusahan dalam mencari nafkah hidup ”.

Hari ini ramai anak-anak yang menjadi nakal, derhaka kepada ibu bapa, melawan guru-guru di sekolah merosakkan harta awam, melakukan pecah rumah, mencuri dan sebagainya. Banyak faktor kenapa berlakunya hal demikian.

Salah satu faktornya ialah kemungkinan si bapa menyuapkan makanan yang haram ke mulut anak-anaknya.

Dalam Islam memberi makan kepada anak-anak hendaklah bermula sejak anak itu di dalam kandungan ibunya lagi. Jika ibu memakan makanan yang haram serta dari sumber yang tidak sah dan diragui maka susu ibu yang diberikan kepada anak-anak itu nanti akan mempengaruhi watak dan perangai anak-anak apabila mereka dewasa kelak.

d. Tidak boleh membiarkan ahli keluarganya melakukan maksiat dan kemungkaran

Sebagai ketua keluarga hendaklah bersifat tegas terhadap isteri dan anak-anaknya apabila mereka melakukan kemungkaran. Mana-mana suami yang tidak ada perasaan marah dan sakit hati apabila melihat kemungkaran yang berada di bawah tanggungannya, dia dikira sebagai suami yang dayus dan berdosa besar.

Rasulullah saw memberi amaran kepada mana-mana suami atau bapa yang dayus. Sabda baginda saw,

“ Tiga golongan yang Allah haramkan baginya Syurga : orang yang ketagih arak, si penderhaka kepada ibu bapa dan Si Dayus yang membiarkan maksiat dilakukan oleh ahli keluarganya" ( HR Ahmad )

Orang yang dayus bukan sahaja diharamkan syurga untuknya malah untuk cium bau syurga pun tidak boleh, sedangkan bau syurga itu boleh dihidu sejauh perjalanan 40 tahun.

Banyak sebab seseorang suami atau bapa itu boleh menjadi dayus. Antaranya membiarkan atau menggalakkan isteri dan anak-anak gadisnya keluar rumah tanpa menutup aurat. Firman Allah SWT,

“ Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. dan hendaklah mereka melabuhkan tudung-tudung mereka kedada-dada mereka…” (Surah An-Nur : 31)

Begitu juga adalah dayus mana-mana suami atau bapa yang memberi keizinan kepada isteri dan anak-anak gadisnya untuk menyertai pertandingan nyanyian, tarian, ratu cantik, ratu kebaya yang mana kesemua pertandingan ini mempamerkan aurat dan kecantikan isteri dan anak gadisnya kepada jutaan manusia yang bukan mahram.

Adalah dayus mana-mana bapa yang membiar atau membenarkan anak-anak gadisnya keluar rumah dengan mana-mana lelaki yang bukan mahram tanpa ditemani oleh mahram yang dipercayai. Walaupun mereka keluar dengan lelaki yang sudah menjadi tunangya.

Dalam Islam bertunaang bukanlah lessen untuk membnarkan anak-anak gadis keluar bebas dengan lelaki tuangannya. Banyak terjadi hari ini anak-anak gadis yang mengandung sebelum berkahwin akibat di rosakkan oleh lelaki yang menjadi tunangannya.

Pada ayat 6 Surah Tahrim Allah SWT menyatakan khazanah neraka itu terdiri daripada tubuh badan anak Adam yang kufur yang kufur dan batu berhala atau patung yang dijadikan bahan sembahan orang-orang kafir.
 

"Sesungguhnya setiap jalan dakwah itu disertai oleh cabaran dan tribulasi. Sesungguhnya aku takut jika jalan perjuangan tiada cabaran. Ditakuti tersalah pilih jalan perjuangan, kerana perjuangan para Rasul terdahulu disertai onak dan duri" - Syeikh Mustafa Mashur

Kiranya golongan yang ingkar masih tidak mahu menerima peringatan yang diberi kepadanya) maka tidak ada lagi yang mereka tunggu melainkan saat kiamat yang akan datang kepada mereka secara mengejut, kerana sesungguhnya telah lahirlah tanda-tanda kedatangannya. Kalaulah demikian, maka bagaimanakah mereka dapat menerima peringatan yang diberi kepada mereka - apabila saat kiamat itu datang kepada mereka?

(Muhammad :18)

‘Di antara tanda berpalingnya Allah Subhanahu Wa Ta’ala dari seorang hamba adalah Allah menjadikan kesibukannya pada hal-hal yang tidak bermanfaat baginya.’

‘Sesungguhnya Allah telah menetapkan kematian, sakit dan sihat (bagi setiap hamba-Nya). Barang siapa mendustakan takdir maka sesungguhnya ia telah mendustakan al-Qur’an. Dan barang siapa mendustakan al-Qur’an, maka sesungguhnya ia telah mendustakan Allah.’

IMAM HASSAN AL-BASRIY

Saidina Abu Bakar berkhutbah ketika mula dilantik menjadi khalifah, yang antaranya bermaksud".....Maka jika aku istiqomah di atas KEBENARAN, tolong ikuti aku, tetapi jika aku keliru maka luruskan diriku......" (Tartib wa Tahdzhib kitab Al Bidayah Wan Nihayah - Imam Ibnu Katsir)

Da'ie ibarat tiram di laut, dihiris pepasir tercalarlah ia, sungguhpun terluka tetapi dipendam, sungguhpun pedih tapi tetap disimpan, namun akhirnya dibalas MUTIARA BERHARGA..... Perjuangan Islam bukannya ada pilihan tetapi satu amanah Allah, menuntut seribu pengorbanan bagi sesiapa yang dihatinya terselit IMAN dan TAQWA dan sedar dirinya bertuhankan Allah...

Abu Ali Al-Daqqaq menceritakan, seorang teman telah menziarahi seorang Syeikh. Ketika tiba di rumahnya, didapati tuan Syeikh itu sedang menangis. Dengan penuh kehairanan dia pun bertanya: “Tuan Guru, mengapa tuan menangis?” “Aku lapar…..”jawabnya.”Orang seperti tuan menangis kerana lapar?” tanya teman itu dengan kehairanan. Syeikh itu pun menjawab :”Sengaja aku menanggung lapar supaya aku dapat menangis.”